Juni 25, 2019

SATPOL PP KELUAR DARI THM, DENTUMAN MUSIK KEMBALI TERDENGAR, MASYARAKAT KEMBALI TEGASKAN MENOLAK

Suasana pertemuan warga RT 09.


TANJUNGPANDAN, SATAMEXPOSE.COM - Warga RT09 Kelurahan Tanjung Pendam kembali melakukan penolakan terhadap beroperasinya tempat hiburan malam (THM) Xtreme Bar di Jalan Pattimura.

Penolakan ini dilakukan belasan warga saat mengadakan pertemuan di seorang rumah warga yang berlokasi tak jauh dari lokasi THM tersebut, Senin (24/6/2019) malam.

Baca Juga : Janda Anak Satu Digrebek Satpol PP Saat Berduaan Dengan Seorang Pemuda di Kontrakan

Pertemuan masyarakat ini atas respon beroperasinya Xtreme Bar beberapa malam sebelumnya. Warga yang merasa resah atas beroperasinya THM tersebut kembali menegaskan penolakan tersebut.




Salah satu warga sekitar Firmansyah mengatakan, warga tidak  pernah menyetujui beroperasinya THM tersebut. Ia juga mempertanyakan ketegasan dari Satpol PP Kabupaten Belitung untuk menyikapi hal tersebut.

"Kami menyayangkan kok bisa buka, kami tidak pernah setuju itu buka. Kami warga tidak setuju, sudah kami tandatangan. Terus izin usaha yang mereka (X-Bar) pakai itu ada tidak jika kami sebagai warga sekitar tidak setuju. Jika tidak ada izin, Satpol PP kok diam," sebut Firmansyah.

Baca Juga : 
Firmansyah mengatakan, dirinya sempat melihat petugas Satpol PP mendatangi Xtreme Bar untuk menghentikan beroperasinya THM itu beberapa waktu lalu. Namun setelah Satpol PP keluar dari THM, suara dentuman music kembali terdengar.




"Apa kami yang harus turun tangan baru itu bisa tutup," tegas pria berjenggot itu.

Ketua RT09 Kelurahan Tanjung Pendam, Dianto sangat menyayangkan dengan sikap beberapa pengurus Xtreme Bar ketika menemuinya untuk meminta izin. Menurutnya pengurus Xtreme Bar terkesan ngotot untuk beroperasi meski ada penolakan dari warga.

"Jadi pernah ada orang 4 datang ke rumah, aku bilang selama warga RT 09 tidak setuju aku tidak bisa tandatangan (untuk memberikan izin). Dan aku tanya lagi ke orang 4 itu apakah kalian akan tetap jalan (buka) jika tidak ada izin dari warga, dengan serentak mereka bilang kami akan tetap buka. Ini kan jelas kami sebagai warga tidak dianggap," papar Dianto. (tim)

Portal Media Online Masa Kini Yang Menyajikan Berita Aktual, Kredibel, Independen dan Terpecaya .Apabila terdapat kesalahan, koreksi, duplikasi dan atau mengandung informasi yang bersifat palsu atau tidak benar (Hoax) dapat menghubungi Tim Redaksi melalui kontak yang tersedia. Terima Kasih telah menjadi pembaca setia SATAMEXPOSE.COM.