Agustus 24, 2019

CARI UANG UNTUK JAJAN, REMAJA 16 TAHUN NEKAT BOBOL DUA GUDANG, SATU PELAKU LAINNYA DPO

BS (16) saat digiring di Polsek Tanjungpandan.
TANJUNGPANDAN, SATAMEXPOSE.COM – Remaja 16 tahun berinisial BS nekat melakukan tindak pidana pencurian di dua lokasi berbeda dengan alasan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari dan jajan.

BS melakukan pencurian tersebut di Jalan Jenderal Sudirman, Perawas dan Jalan Pantai, Kelurahan Kota, Tanjungpandan, Minggu (18/08/19) lalu. Jajaran Polsek Tanjungpandan berhasil meringkusnya, Senin (19/08/19) di rumahnya.

BS berkilah terpaksa melakukan perbuatan tersebut karena terhimpit factor ekonomi. Remaja putus sekolah ini tak mempunyai pekerjaan dan masih hidup menumpang pada orang tuanya.


"Rencananya barang itu mau aku jual. Uangnya buat jajan," kata BS sambil menunjukan barang hasil curiannya, Jumat (23/08/19) di Polsek Tanjungpandan.

Kapolsek Tanjungpandan AKP Agus Handoko mengatakan, pelaku membobol gudang dan mengambil beberapa barang milik korban. Pelaku sudah ditetapkan sebagai tersangka tindak pidana pencurian dengan pemberatan.

Dalam menjalankan aksinya, BS dibantu oleh N yang saat ini masih dalam pencarian polisi. Bahkan pihak Polsek Tanjungpandan sudah mengeluarkan surat Daftar Pencarian Orang (DPO).


"Mereka ini mengambil mesin pemotong di Perawas dan mesin perahu serta Aki di Jalan Pantai Tanjungpandan. Dia melakukan hal ini tidak sendirian ada temannya," kata AKP Agus Handoko saat menggelar press release.

Pengungkapan kasus curat ini berawal dari laporan korban ke SPKT Polsek Tanjungpandan. Korban atas nama Sukirno warga Perawas dan Risman Warga Jalan Pantai merasa kehilangan alat-alat yang dimilikinya.

Pihak kepolisian langsung melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) usai mendapat laporan. Dari olah TKP, polisi menyimpulkan adanya tindak pidana kriminal di dua lokasi tersebut.


"Akhirnya kita melakukan penyidikan. Dari hasil penyidikan, mengarah ke tersangka. Sehingga kita lakukan penangkapan dan pemeriksaan," ujar AKP Agus Handoko.

Menurut AKP Agus Handoko, tersangka telah mengakui perbuatannya. Sehingga polisi langsung melakukan penyidikan dan mencari sejumlah barang bukti (BB). Beruntung BB hasil curiannya belum sempat dijual.

Kedua pelaku menjalankan aksinya pada malam hari saat pemilik gudang sudah tidur. Keduanya membobol pintu bagian belakang gudang untuk masuk ke dalamnya dan mengambil barang curian.


"Atas perbuatannya kita jerat tersangka dengan Pasal 363 Ayat 1 ke 4 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) Tentang Pencurian. Ancaman hukuman 5 tahun penjara," sebut AKP Agus Handoko.

Kapolsek mengimbau masyarakat agar lebih waspada terhadap tindak criminal, mengingat beberapa pekan ini sering terjadi tindak pidana kriminal di Tanjungpandan.

"Kami juga menghimbau kepada warga yang mengetahui identitas DPO, tolong jangan di-share ke media sosial. Sebab, hal itu akan membuat kami kesulitan untuk menangkap pelaku yang saat ini masih kabur," pungkas AKP Agus Handoko. (als)

Portal Media Online Masa Kini Yang Menyajikan Berita Aktual, Kredibel, Independen dan Terpecaya .Apabila terdapat kesalahan, koreksi, duplikasi dan atau mengandung informasi yang bersifat palsu atau tidak benar (Hoax) dapat menghubungi Tim Redaksi melalui kontak yang tersedia. Terima Kasih telah menjadi pembaca setia SATAMEXPOSE.COM.