Januari 31, 2019

GUBERNUR SEBUT PT RANATI SEDANG PROSES IZIN PENGALIHAN JALAN, TAK DIJADIKAN LAPANGAN GOLF

Rambu baru di Jalan Tanjung Tinggi terpasang namun belum dibuka beberapa waktu lalu. SatamExpose.com/Faizal
TANJUNGPANDAN, SATAMEXPOSE.COM - Pengalihan jalan di Desa Tanjung Tinggi, Sijuk, Belitung menjadi polemik. Jalan yang menghubungkan Desa Keciput dan Desa Sijuk itu merupakan jalan nasional, dimana aset jalan tersebut dimiliki pemerintah pusat.

Gubernur Babel Erzaldi Rosman Djohan mengatakan, pengalihan jalan tersebut bukan berarti privatisasi pantai. Namun untuk dijadikan sarana rekreasi yang merupakan fasilitas resort.

"Tapi saya mau jelaskan disini, bahwa ini dilakukan bukan untuk memprivatisasikan pantai, bukan. Tetapi ingin membuat lokasi pantai tersebut lebih aman untuk dijadikan fasilitas ataupun sarana rekreasi yang merupakan fasilitas dari resort tersebut," kata Erzaldi kepada SatamExpose.com melalui seluler, Selasa (29/1/2019).

Menurut Erzaldi, izin pengalihan jalan tersebut sedang dalam proses yang dilakukan pihak resort, yakni PT Ranati kepada pemerintah pusat dalam hal ini selaku pemegang aset jalan nasional.

Dikatakannya, dalam perkembangannya pariwisata bisa saja tata ruang pengalihan jalan itu dipindahkan dengan tujuan untuk membuat aman dan nyaman para pengunjung. Tidak saja tamu resort tetapi juga masyarakat luar yang ingin menikmati pantai tersebut.

"Kami (Pemerintah) merasa perlu melakukan ini (pengalihan jalan) disamping juga ini ada perluasan dan pembangunan lapangan golf disitu. Tapi bukan berarti jalan tersebut dijadikan lapangan golf, tidak. Tetap fungsi jalannya ada cuma tidak dijadikan sebagai jalan besar seperti sekarang ini. Karena ke depan itu bagian dari lapangan golf," sebutnya.

Namun pengalihan itu haruslah ada sebuah pergantian, mengingat ada aset negara yang terdapat pada jalan tersebut.

"Intinya kalau kita aset ini jangan sampai tidak diganti harus diganti dengan mutu luas bahkan lebih (bagus) kita kepengennya," ujarnya.

Disamping itu, dirinya sangat berharap akan adanya pembangunan ini, mengingat banyaknya tercipta lapangan kerja. Karena menurut Erzaldi, sekarang sudah ada kesepakatan dengan desa setempat dengan begitu banyak pertimbangan.

"Kita ingin lapangan golf ini segera berjalan, kesepakatan dua desa (Tanjung Tinggi dan Keciput) ini sudah ada dan dua desa ini tentunya dengan adanya lapangan golf ini tentunya lapangan kerja terbuka sangat banyak yang kerja di lapangan golf ini. Jadi ini pertimbangan-pertimbangannya. Dan mohon maaf karena setiap apapun yang kita lakukan ini pasti ada positif negatifnya, tapi bukan berarti negatif ini tidak kita kurangi," harap Erzaldi. (fg6)

Portal Media Online Masa Kini Yang Menyajikan Berita Aktual, Kredibel, Independen dan Terpecaya .Apabila terdapat kesalahan, koreksi, duplikasi dan atau mengandung informasi yang bersifat palsu atau tidak benar (Hoax) dapat menghubungi Tim Redaksi melalui kontak yang tersedia. Terima Kasih telah menjadi pembaca setia SATAMEXPOSE.COM.