Juni 19, 2020

PT TIMAH TBK DAN FKMB GELAR RAPID TEST GRATIS BAGI 200 MAHASISWA, SAPTO: KAMI SANGAT TERBANTU

Ilustrasi rapid test. IST


TANJUNGPANDAN, SATAMEXPOSE.COM – PT Timah Tbk bersama Forum Koordinasi Masyatakat Belitung memberikan rapid test gratis bagi 200 mahasiswa di Pulau Belitung yang akan kembali ke perantauan.

Program ini mulai dilaksanakan pada 16 Juni 2020 di Klinik Bakti Timah Tanjungpandan. Kegiatan ini mendapat apresiasi dari para mahasiswa yang akan melanjutkan pendidikan ke luar daerah.

Program ini dinilai menjadi gebrakan yang luar biasa sebagai upaya untuk persiapan new normal. Selain itu juga diharapkan dapat meringankan beban para mahasiswa. Pasalnya, rapid test menjadi salah satu syarat untuk perjalanan baik menggunakan transportasi udara maupun laut.

Para mahasiswa yang akan mengikuti program ini, diharuskan untuk menjadi relawan satu hari untuk mengedukasi masyarakat tentang penerapan new normal sesuai dengan protokol kesehatan yang didampingi oleh Tim Gugus Tugas Penanganan Percepatan Covid-19 di Pulau Belitung.

Rizal Sugiharto, salah satu mahasiswa yang mengikuti program ini mengatakan dirinya sangat terbantu dengan adanya rapid test gratis ini. Ia kembali ke perantauan pada 17 Juni untuk menyelesaikan skripsinya di Universitas Muhammadiyah Surakarta.

"Program ini sangat membantu kami, dan ini luar biasa. Terimakasih para penyelenggara. Rapid test gratis ini membuat kami bisa lebih hemat, apalagi harga rapid ini kan mahal. Ditambah sekarang harga tiket juga mahal, belum lagi ekonomi yang sedang sulit seperti sekarang," katanya.

Ia berharap, kuota rapid test gratis bagi mahasiswa ini akan lebih banyak lagi. Sehingga semakin banyak yang merasakan manfaatnya. Menurutnya, bantuan seperti ini dirasakan sangat diperlukan.

"Meskipun ada syarat saya rasa ini wajar untuk mengedukasi tentang new normal, saya akan mulai mengedukasi dari lingkungan terdekat dulu. Ini kan sebagai upaya kesiapan kita untuk new normal," ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan, Sapto Caturtiyo mahasiswa semester 8 di Universitas Bangka Belitung. Ia mengaku sangat terbantu dengan adanya rapid test gratis bagi mahasiswa.

"Kita bersyukur dengan adanya rapid test gratis ini karrna ini meringankan beban ekonomi kita. Rapid test kan menjadi syarat untuk keluar daerah, dan saya akan kembali ke Pulau Bangka untuk menyelesaikan skripsi, jadi sangat terbantu sekali dengan program ini," katanya.

Sebelumnya PT Timah Tbk Wilayah Belitung juga telah menyerahkan 500 unit alat rapid test kepada pemerintah kabupaten Belitung. Dari 500 ini, 200 diantaranya digunakan untuk mahasiswa yang akan kembali ke perantauan untuk melanjutkan pendidikan di luar Pulau Belitung. (*/als)

Portal Media Online Masa Kini Yang Menyajikan Berita Aktual, Kredibel, Independen dan Terpecaya .Apabila terdapat kesalahan, koreksi, duplikasi dan atau mengandung informasi yang bersifat palsu atau tidak benar (Hoax) dapat menghubungi Tim Redaksi melalui kontak yang tersedia. Terima Kasih telah menjadi pembaca setia SATAMEXPOSE.COM.